Nikmatnya Gulai Kepala Ikan Pak Untung

Hai Gaes,
Lama nian tak ku tengok rumahku yang satu ini. Sudah terlalu banyak debu dan sarang laba-laba yang musti dibersihkan, nih. *brb ambil sapu dan kemoceng. LOL.

Postingan pertama setelah bersih-bersih adalah kulineran di rumah makan Pak Untung. Beberapa waktu lalu aku terprovokasi postingan kuliner nya Mom Traveler aka Muna Sungkar yang lagi makan sop ikan di rumah makan Pak Untung. Sayangnya aku nggak sempat-sempat kesana (sebenarnya sih, karena nggak tahu tempatnya, haha). Beruntuung, akhirnya Pak Untung buka cabang di jalan Majapahit. Lumayan deket tuh dari rumah. Jadilah aku bersama suami dan anak-anak pergi ke sana. 

Rumah makan Pak Untung, luas
Rumah makan Pak Untung yang ada di jalan Majapahit ini cukup luas, beda dengan yang ada di jalan Siwalan (katanya). Kebetulan aku kesana malam hari, jadi suasananya tidak begitu ramai. Berbagai menu berbahan ikan ada di sini. Eh tapi ada juga sih, menu lain seperti ayam goreng dan aneka penyetan. Karena aku penasaran dengan rasa gulai kepala ikannya yang tersohor itu, jadilah kami memesan 1 porsi gulai kepala ikan kakap, belly salmon goreng, gurami bakar, gulai belly nila dan belly nila bumbu tauco. Kebetulan waktu itu gulai kepala kakapnya tinggal yang ukuran besar. Bisa dimakan rame-rame, deh.

Daftar menu
Lihatlah gulai kepala kakap ini, bisa dimakan berdua eh bahkan bertiga loh. Satu porsi gulai kepala kakap sebesar ini harganya 70rb. Rasanya? Mantap, ada rasa pedas dan ada asemnya juga. Seporsi ini tandas dimakan bersama.

Gulai kepala kakap
Untuk si princess Rara, aku pesankan belly salmon goreng. Menu ini cocok buat anak-anak seusia Rara. Nyatanya seporsi belly salmon goreng dan nasi ini dia habiskan sendiri, loh. Hebat, kan. 

Belly salmon goreng
Kalau gulai belly nila ini pesanan si mas Aufa. Rasa kuahnya mirip dengan rasa kuah gulai kepala kakap, sedikit asam dan pedas. Enak disantap hangat-hangat.
Gulai belly nila
Kalau gurami bakar ini pesanan si kakak Fina. Entahlah kenapa kakak milih gurami bakar, padahal di rumah akung juga sering makan gurami. Tapi gurami goreng, sih. Setelah nyicip menu lain baru deh nyesel, kenapa pesen menu yang mainstream. 

Gurami bakar
Belly nila bumbu tauco ini pesenanku. Sebenarnya menu ini rekomendasi dari mas-mas pelayannya rumah makan Pak Untung sih. Katanya menu ini lumayan digemari pengunjung rumah makan Pak Untung. Tapi memang bener sih, rasanya nggak mengecewakan. Tauconya terasa dan yang paling suka, cabe rawitnya itu utuh nggak di iris. Jadi yang nggak suka pedes tetep bisa makan dengan aman.

Belly nila bumbu tauco
Dari keseluruhan, mulai dari pelayanan, rasa hingga harga menurutku memuaskan sih. Pelayan juga  mengomunikasikan pada pengunjung bahwa ada beberapa menu tertentu yang membutuhkan waktu agak lama untuk menyiapkannya, jadi pengunjung tahu kapan pesanannya akan datang. Untuk rate harga menu makanan dan minuman standart, kok. Semua makanan yang aku pesan tadi plus nasi dan minuman nggak nyampe 300 ribu habisnya. Tempatnya juga bersih, luas dan semi terbuka. Jadi nggak pengap, deh.

Kalau kalian pengen nyobain gulai kepala kakap Pak Untung yang endes, datang aja ke jalan Siwalan atau jalan Majapahit. Bukanya mulai pukul 10.00- 21.00 WIB. Jangan lupa ajak aku, yaa. 


15 komentar:

  1. Waah..pengen nyobain yg ada taoco nya tuuh..nampaknya laziiz.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap dan lazis banget mbaak. Kalo pas ke Semarang wajib nyobain

      Hapus
  2. Asemmm mbaaa.
    Aku lagi kepengen ini dari kmrin2 😁😁
    Tp tmpat favku jauhh. Jd blm sempet melulu 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..ayo Nyi, nyobain. Pasti kamu ketagihan deh :D

      Hapus
  3. Yg di majapahit gede ya mbak tempatnya. Duuuhhh pagi2 mampir sini jd pengen makan gule ikan deh :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya say, yang di majapahit gede dan bersih tempatnya.Ayoo....makan gulai kepala lagi

      Hapus
  4. Wah bikin ngiler belly salmon dan nilanya, kukira hanya kepala ikan aja digule, ternyata menu ikannya beraneka ragam juga, kapan-kapan mesti cobain ini mah ☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Vita...suka kulineran musti nyobain ini

      Hapus
  5. 300 ribu ber 5? Cukup murah ya, Mbak, untuk menu seafood gitu. Tapi penyajiannya kurang endes ya. Kalau zaman sekarang bilangnya kurang instagramable. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, lumayan murce kaan. Penyanjiannya sih ya biasa, yang penting rasanya, hehe

      Hapus
  6. Gurame bakarnya terliat seperti digorng ya mb ita
    Mauu

    BalasHapus
  7. Baca postingan ini pagi-pagi membuatku tiba-tiba pengen ngambil sepiring nasi. Sayang cuma gambar.....

    BalasHapus
  8. Lebih gede daripada yang di Siwalan itu ya? Tapi kadang aku menemukan nek beberapa gulainya masih agak amis...hehehe.

    BalasHapus