Mencicipi Pempek Ny. Kamto yang Legendaris

Hai Guys,
Sudah jalan dan jajan di mana, nih? Kalau aku sih, jalan dan jajannya yang dekat-dekat aja dulu. Masih di seputaran Semarang, dan hampir tiap hari dilewati. Maklum lah, selain doyan jajan diriku juga doyan ngojek. Ngojekin anak-anak, maksudnya. Haha. LOL.

Pulang dari jemput anak sekolah, perut ini lumayan keroncongan. Tapi karena lagi males makan berat, jadi mampirlah diriku di kedai Pempek. Katanya sih, pempek di sini lumayan enak. Jadi ya, hayuk lah nyobain.
Pempek Ny. Kamto ini rupanya sudah cukup dikenal. Buktinya, kedai pempek yang berlokasi di jalan Majapahit Semarang  ini tak pernah sepi pengunjung. Bahkan kalau weekend, pengunjung bisa membludak dan harus antri untuk memesan.

Dokpri. Suasana di dalam kedai
Sebenarnya sepanjang hidupku, baru dua kali ini aku makan pempek.
What??!!
Idiih, jangan shock gitu, dong. Haha. LOL.

Iya, aku baru dua kali ini makan pempek. Pertama kali makan pempek karena di traktir Bapak. Katanya sih, itu pempek terenak yang ada di Purworejo, kampung halamanku. Diriku yang baru pertama kali nyobain cuma bisa manggut-manggut aja. Kan, aku belum pernah nyobain pempek di tempat lain.

Berbagai varian pempek tersedia di sini. Ada pempek lenggang, pempek kulit, pempek kapal selam hingga pempek lenjer. Ada juga sih menu lain seperti tekwan dan otak-otak. Langsung saja aku pesan pempek lenjer dan kapal selam. Karena penasaran akan rasa tekwan, jadi nambah deh pesananku. Yak, semangkuk tekwan *lupakan diet. LOL.

pempek lenjer (IDR 7.000,-) dan kapal selam (IDR 12.000,-) beradu

Setelah di guyur cuko

Tekwan (IDR 12.000,-)





Pempek Ny. Kamto ini berbeda dengan pempek yang pertama kali aku makan dulu. Rasanya ikan banget. Ya mungkin karena pepmek Ny. Kamto ini memang pempek asli Palembang sana. Pantes lah, kalo rasanya bikin nagih *eh.

Tekwan Ny. Kamto menurutku mirip seperti bakso. Hanya saja baksonya terbuat dari daging ikan. tapi seger, kok. Apalagi ditambah sambal dan kecap. Bikin lupa kalo sedang diet, deh. Haha.

Makan seporsi pempek dan tekwan, cukuplah untuk mengganjal perut yang kelaparan. Kenyaang. Harganya juga relatif lah menurutku. Sebanding dengan rasanya.

Kalau kalian pengen nyicipin rasanya pempek Ny. Kamto, bisa melipir sebentar ke jalan Brigjend Sudiarto (Majapahit) Semarang. Kedai pempek Ny. Kamto juga buka di beberapa Mall, kok. Gampang dicari.

Kedai pempek Ny. Kamto tampak depan

Pempek Ny. Kamto
Jl. Brigjend Susiarto (Majapahit)  No. 246
Semarang
Buka pukul 10.00-21.45 WIB


8 komentar:

  1. Ternyata bukan cuma es teler..pempek juga ada yang legendaris. Jujur saya belum pernah mencicipi pempek sekalipun mba hihi jarang ada yang jual di NTB soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haduuh, ternyata ada yang lebih parah daripada aku ya. Semoga ada yang buka warung pempek di NTB sana ya :D

      Hapus
  2. Wuaaaaahhh. Tekwannya bikin ngilerrrr.Bisa untuk rekomendasi wisata kuliner di semarang nih. Makasi infonya ya maaaak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tekwannya emang enak mbak Dian. Kapan nih ke Semarang, ajakin aku kulineran *eh

      Hapus
  3. hah??? kapal selamnya ndut binggo, kayak akuh
    empek empek emang kesukaannku mb ita, apalagi klo cukonya manis, ga yang pedez
    tapi klo tekwan aku masih trauma ama aroma ikannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha...ndut kayak aku juga Te Mbul. Etapi tekwannya mantep loh rasanya. Beneran :D

      Hapus
  4. Waduwww itu foto empek empek tega banget bikin aku jadi pengen makan empek empek juga. Cuma kalo ada yang ngajakin aku makan empek empek, aku boleh ga ya milih tekwan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oooh boleh lah kalo cuma Tekwan, sini dulu ke Semarang haha :D

      Hapus