Resep Rawon Surabaya yang Enak

Hallo Mommies....
Masak apa hari ini?

Sebelum kasih resep, saya mau cerita dikit niih....
Tahun 1993 hingga tahun 1994 lalu saya tinggal dan sekolah di kota Bangkalan Madura. Kemudian tahun 1997 hingga 1999 saya tinggal di kota Gresik karena bekerja. Beberapa tahun tinggal di Jawa Timur, lidah saya jadi terbiasa dengan masakan khas Jawa Timuran yang cenderung gurih asin dan kaya bumbu. Masakan Jawa Timuran yang paling membuat saya terkenang adalah Rawon. Saya kenal makanan ini karena Rawon adalah salah satu menu di restoran yang disinggahi bus-bus jurusan Yogya-Surabaya dan sebaliknya. Setiap pulang kampung dan singgah di restoran itu, menu yang saya pesan pasti rawon *niru2 Om saya sih...sebenarnya. hihi..
Awalnya heran, kenapa kuahnya kok hitam ya...ah mungkin tukang masaknya kebanyakan masukin kecap nih. Begitu pikir saya. Tapi kalo kebanyakan kecap, kenapa rasanya nggak manis, ya? 
Makanan yang bernama Rawon itu sukses bikin saya kangen. Makanya hari ini saya masak rawon aja, sekalian bernostalgia.
Mau coba juga? Boleh nih...intip resepnya.

Rawon ala saya

Resep rawon Surabaya yang Enaaak.. 

Bahan-bahan :
500 gr daging sapi atau tapak walang
1 1/2 liter air 
1 ruas lengkuas, geprek 
3 lembar daun jeruk 
2 lembar daun salam 
1 batang serai, geprek 
1 batang daun bawang 

Bumbu halus :
7 buah kluwek, buka kulitnya, rendam dalam air hangat
8 siung Bawah merah 
6 siung Bawang putih 
2 cm Jahe 
4 cm kunyit
1 sdm Ketumbar 
1 sdt Merica

Garam secukupnya
Gula secukupnya
Kaldu sapi bubuk (optional)

Bahan sambal pelengkap :
10 buah Cabai rawit, rebus, uleg sampai halus
Taoge pendek, secukupnya
Telur asin
Kerupuk udang
Bawang merah goreng 

Cara Membuat : 
  1. Rebus air sampai mendidih, lalu masukkan daging. Biarkan masak hingga jadi seperti kaldu daging. Rebus hingga kurang lebih 45 menit atau sampai daging cukup empuk.
  2. Sementara merebus daging, haluskan bumbu rawon. Lalu, tumis bumbu hingga harum. Tambahkan lengkuas, daun jeruk yang disobek, daun salam dan serai. Tumis lagi hingga layu.
  3. Potong-potong daging bentuk dadu. Lalu masukkan lagi ke dalam kaldu bersama dengan bumbu yang sudah di tumis. Tambahkan garam dan gula. Bila kurang terasa dagingnya tambahkan penyedap rasa secukupnya. Cicipi kemudian rebus hingga bumbu meresap ke daging. Saya rebus sampai 15 menit. Terakhir masukkan daun bawang yang sudah dipotong
  4. Untuk sambal, haluskan semua cabai. 
  5. Hidangkan rawon dengan taoge dan bawang goreng. Jangan lupa telur asinnya. 
Selamat mencobaaa.....

22 komentar:

  1. Aku juga lebih suka rawon, padahal kenal duluan pindang kudus. Soalnya rawon kan nggak pakai santan, nggak eneg jadinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya...kalo pidang kudus lebih kental ya mb Wati...hehe

      Hapus
  2. Rawon memang gak duanya, mungkin klueknya itu yaa yang bikin sedep :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb ren, masakan ini ngangenii banget...

      Hapus
  3. Kok memakai KLUWAK/Kluek ya mbak Ika? seandainya tanpa kluek bagaimana ya rasanya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi...iya mas, kalo ggak pake kluwek ya bukan rawon namanyaa....

      Hapus
  4. Di desaku di Jawatengah ada masakan sejenis rawon, hanya menggunakan santan, namanya brongkos mba.
    Brongkos isinya hanya daging saja, meskipun di beberapa kota, dicampuri kacang merah, telur dll.
    Bumbunya kurang lebih sama

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo di Jawa Tengah biasanya disebut pindang mb Nefertite...
      kalo brongkos biasanya rasanya cenderung manis ya..

      Hapus
  5. Kluwek itu yang kayak apa ya mbak? Apa cuma ada di surabaya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kluwek itu dimana-mana ada kok mb Dona, cuma namanya aja yg beda...kalo di Jakarta biasanya dikenal dengan nama pucung...kalo di tempat lain...saya kurang tahu...hehe

      Hapus
  6. kayanya sedap nih kalo di sajikan saat musim hujan

    BalasHapus
    Balasan
    1. rawon cocok disajikan kapanpun kok, mas...hehe

      Hapus
  7. bungkus mak ikaaa, bungkuuusss :)

    BalasHapus
  8. saya mau rawonnya. Di rumah juga kalau masak rawon selalu diserbu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh mak Chi....sama kayak anak-anakku, sukanya makanan berkuah.. :D

      Hapus
  9. Oo...bumbunya kayak bumbu soto ya, baru tau. Trimakasih resepnya,Mak. Jd penasaran mau bikin. Selama ini beli melulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Mutia...mirip-mirip sama bumbu soto, hanya ditambahin kluwak saja...selamat mencoba ya :)

      Hapus
  10. Makanan favorit saya sejak kecil hingga kini.
    Apalagi Emak, suka sekali makan nasi rawon
    Terimam kasih resepnya
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pertama kali nyicipin Rawon, saya lagsung suka pakdhe...enaak, apalagi dimakan panas-panas dengan sambal dan telur asin. Yummy..
      Sama-sama, Pakdhe

      Hapus
  11. Paling suka rawon. Kalau ke tempat mertua di Jatim selalu minta dibuatin Rawon. Pernah coba bikin sendiri tapi rasanya kurang nampol

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba lagi dong mbak Ika...aku juga beberapa kali nyoba kok, rasanya memang jauh dari aslinya, tapi puaaaasss banget karena bisa bikin rawon sendiri :D

      Hapus